Friday, 18 December 2015

friday's inspiration : rumah baca pak apep


sesuai janji saya di postingan sebelumnya, saya akan sharing beberapa karya favorit dari arsitek indonesiaku idolaku. yang pertama tentu saja karyanya pak apep atau pak ahmad tardiyana. kenapa? karena rumah pribadi dosen institut terkenal banget ini pun dibangun dengan budget yang terbatas (xixixi teuteup yah dimasukin cos UUD ujung ujungnya duid). tentu saja selain karena pengolahan ruangnya yang sederhana, fungsional, dan mampu mengalir dengan puitis, fleksibel antara ruang luar ke dalam atau ruang dalam ke luar. percayalah saya belom pernah maen kerumahnya pak apep ini tapiiii dengan melihat denah dan foto2nya aja saya bisa membayangkan rasa aliran udara yang mengalir, wangi rumput, juga hembusan angin dan perjalanan bayangan yang masuk melalui celah bilik bambu tempat cahaya masuk. buat saya ini rasanya... indah sekali. :3

pak apep menginginkan rumahnya bisa memberikan manfaat untuk lingkungan sekitar juga sebisa mungkin tidak terlalu merubah eksisting lahan terlalu banyak sehingga pendekatan desainnya berupa 2.5 lapis ruang yang tersusun dinamis. terlihat dari denahnya beliau mendedikasikan lantai 1 dalam rumah ini untuk perpustakaan lingkungan yang diperuntukkan untuk anak2 sekitar. perpustakaan yang dilengkapi dengan teras untuk duduk dan berdiskusi cocok banget sih sama profilnya pak apep yang juga seorang dosen. kebayang pasti mahasiswanya betah deh berdiskusi disana.


karena dibangun dengan budget yang terbatas, pak apep menggunakan material bekas dan ekonomis tanpa finishing yang licin seperti baja bekas, kayu bekas galangan kapal, bambu, bata ekspos dan acian semen. pak apep bahkan tidak menggunakan kaca sama sekali untuk jendela melainkan bilah bambu. sebagai material organik, suatu saat bilah bambu pasti akan habis dimakan umur tapi gapapa kan bisa diganti sama yang baru. meskipun semilir sayangnya bilah bambu ini bisa jadi tempat nyimpen debu juga. lagi yah semua keputusan itu ada kelebihan dan kekurangannya, tinggal fokus sm kelebihan doong jgn pusingin yang kurangnya. 

anw liat2 begini bikin semangat ngejadiin rumahduapohon. sebenernya tetep aja meskipun pemakaian materialnya bukan material yang fancy karena budgetnya terbatas, saya yakin bangun 2.5 lantai begitu tetep aja nominal angkanya pasti gak kecil karena udah ngerasain sendiri bikin 2 lantai luas 64m2 aja kenapa deh gaaaak jadi2. tapi balik lagi, rumah kan juga bagian dari perjalanan hidup ya, jadi harus dinikmati prosesnya. setahun? dua tahun? tiga tahun? selama masih tinggal dibawahnya, progress rumah pasti ga akan selesai kecuali kami punya kekuatan dana yang sangat besar. sementara itu, saya mau menikmati rumah baca pak apep lagi yah...




gambar dari stylepark.com
bisa juga liat youtube penjelasannya pak apep disini yah


6 comments:

Jual Tanah said...

Nice pst

Jual Rumah said...

Sangat menginspirasi pak, thx...

Ermina Vina Kusuma said...

Keren yah mbak..
Tapi agak repot kayanya soal bersih membersihkannya.. ya ga sih?

yudhi puspa tia said...

iyah kayaknya agak rempong bersihinnya, apalagi udah terbiasa sama lantai keramik yang licin kalo dipel, tapi tingkat kebersihan orang kan bisa beda2 :)

recky yundrismein said...

biasa saja malah sangat amat biasa rumahnya, banyak karya seperti ini dan malah susah dalam perawat....

yudhi puspa tia said...

:) karya bagus atau karya biasa memang sangat subjektif karena tergantung selera. tapi alangkah baiknya kita bisa menghargai kesukaan masing2 orang