Wednesday, 23 November 2016

membangun dengan baja #7


membangun dengan baja tahap 7 dilaksanakan mulai awal oktober 2016 sampai akhir oktober menggunakan 1 tukang dan 1 kenek. akhirnya setelah lewat setahun berhenti, prosesnya bisa jalan lagi. scope kerjanya saya bagi menjadi 2 yaitu di rumah tahap 1 dan tahap 2 yang menggunakan baja.

lah bukannya tahap 1 udah jadi? emang iyaaa dan udah hampir 5 tahun juga jadi wajar klo butuh sedikit penyegaran juga perbaikan sana sini semacam ngecat eksterior, menyelesaikan tangga batu, benerin plafon yang bocor2 juga benerin kolam ikan yang asaan bocor melulu inih.

di rumah tahap 2, kerjaan tukang rencananya : bikin plafon lt.2, plester dinding luar ples cat waterproofing, ngecat dinding dalem, aci ulang beberapa dinding yang kemaren kena rembesan air, bikin tutupan area bawah tangga dan ngerjain taman.

kok taman? eits ada ceritanya nih, simak satu2 yah...

plafon di lantai 2 : rencana bikin plafon di lantai 2 atau dikamarnya bboys sudah ada sejak lama, berbagai ide pun bermunculan dari yg mulai rencana pake kayu jati belanda, gypsum sampe akhirnya pake grc yang diekspos. tapi akhirnya pilihan jatuh ke grc. alasannya? ya karena grc itu harganya paling ekonomis. biar semakin menekan biaya, grcnya sekalian gak di finish apa2 lagi jd bener2 rustic, jujur kliatan sekrup2nya. penggunaan plafon ini lumayan menurunkan panas yang timbul dari atap. selain itu, karena dinding sebelah selatan full kaca yang bisa menangkap panas juga saya sekalian pasang gorden blackout. terbukti menurunkan suhu panas sampai 50%. dengan ini area lantai 2 udah selesai tinggal pasang AC dan perabotan ya boys. kapan? hahaha ngumpulin recehan lagi dulu. 

kerjaan lainnya sih sebenernya kecil2, semacam ngecat dalem dan ngaci ulang dinding pake semen instan. ini semua karena saya dan mr. kumis punya ambisi pengen dinding semen yang mulus tanpa bercak2 yang mana kok susah amat ya didapetin. nyatanya tetep aja rembes, duh lah ini kami juga bingung letak kesalahannya di tukang ato pengaplikasiannya yang kurang bener.


buat area bawah tangga yang emang direncanakan buat gudang, ide awalnya adalah menggunakan jendela2 krepyak bekas yang warna warni, cuma kalo mau bikin itu harus ke tukang kayu dan kebetulan tukang kayu disekitar rumah lagi pada full, akhirnya saya kepikiran menggunakan grc yang di aci semi semata2 bisa dikerjakan oleh tukang yang ada saat ini. biar cepet beres juga sik soalnya mata gatel banget liat barang2 yang butuh tapi ga butuh ini bertebaran dan ga punya tempat.

setelah jadi, kami berdua sepakat sih pilihan menggunakan grc acian ini terbaik dibandingkan menggunakan jendela warna warni soalnya dari sisi biaya lebih murah dan juga membuat tone ruangan jadi lebih kalem mengingat lantainya udah pake motif yang rame kan. nah gara2 area bawah tangga "berhasil" pake grc acian, kami jadi kepikiran buat pintu kamar utama menggunakan grc acian juga, padahal rencana awalnya adalah menggunakan pintu bekas. 

berhubung pintunya udah dibeli, jadilah mesti dipikir lagi itu pintu akan dimanfaatkan dimana, dan pas ngobrol malem2 berdua, tercetuslah ide memanfaatkan pintu ini buat di taman. kebetulan taman ini saya udah geuleuh liat tanaman pisang2an mr.kumis pada lebat2 banget yang bikin taman terasa gelap. lagian saking lebatnya membuat rumput2 pada mati karena sinar matahari ga berhasil nembus ke tanah. kan saya ga suka ya liat tamannya jadi botak2 gitu. kalo buat mr. kumis sih terasa rimbun dan lust. btw, dia sempet ngambek loh waktu saya minta taneman pisang2annya itu di babat setengahnya aja. cuma setelah beberapa kali melakukan rayuan maut dan saya kasih pengertian kalo kami butuh taman yang terang akhirnya dia mau mengalah dan menerima usulan saya, yay!


kenapa saya rewel banget sama taman karena taman ini adalah view utama dari ruang tidur utama dan langsung berbatasan, jadi penting banget kliatan rapi dan tertata *ala mamazilla boboiboy yang punya ocd*. tapi sebenernya bukan karena rapi doang loh, saya ingin memasukkan aktivitas santai2 di taman, jadi rencananya dindingnya mau ditempelin jendela bekas (yang udah terlanjur dibeli) terus tanahnya ditanamin rumput lagi dan diberi perkerasan sedikit supaya bisa taruh furniture di luar. nah bagian pintu kamar mau dikasih jembatan kecil dari kayu dan si taneman pisang2an itu mau diganti pake pohon tabebuya alias sakura KW yang bunganya kuning. ahh pasti cakep deh. kapan? ya nanti ngumpulin recehan lagi dulu (2), hahaha. 

btw, si mr.kumis alias mr.semua-bisa-dikerjain-sendiri ini tetep ambil bagian dalam ngerjain rumah tahap 2. dia keukeuh pengen masang instalasi listrik sendiri dan saniter sendiri. tadinya saya pikir semata2 karena emang mau ngirit biaya tukang tapi kesini saya rasa dia menikmati proses ngerjain sendiri ini. dia selalu cerita kalo bapak (mertua saya) dulu mengerjakan renovasi rumah mereka (masang keramik, ngecat, masang instalasi, dsb) pake tangannya sendiri. oh baiklah klo gitu emang saya harus bersabar karena mr. kumis kan juga sibuk kerja ya. 

meskipun lama tapi saya jadi menikmati prosesnya juga, seperti ketika dia berhasil membuat terang suatu ruangan saya dan anak2 pasti akan tepuk tangan dan loncat2 gembira. ini adalah salah satu hasil kerjanya waktu pasang indirect lamp di kamar mandi dan lampu gantung di ruang duduk.


nah apa lagi ya? hmm.. kalo mendesak si rumah tahap 2 udah bisa ditempatin, cuma saya tetep pengen ruangannya dan taman beneran rapih dulu sebelum pindah. minimal di lantai 1-nya karena biyyu banyu kan gak langsung menempati kamarnya yang di lantai 2 (dan belom berisi perabotan). semacam udah hampir finish tapi belum finish yaaa... udah gak sabar pengen bikin ini itu cuma ya tetep harus sabar. makanya belom bisa dekorin banyak2 karena fokus nabung buat selesaikan dulu semua.

buat saya sabar harusnya mudah sih *congkak hohoho*, mengingat cerita ini sudah dimulai dari dua tahun yang lalu. ceritanya ada disini yaaa

membangun dengan baja #6
membangun dengan baja #5
membangun dengan baja #4
membangun dengan baja #2


udah ya gitu aja, nanti kalo ada update dan saya udah pindah saya nulis lagi. selamat hari rabu semuanya...

xx

4 comments:

novina_ said...

suka baca postingan bangun-membangunnya :D
area bawah tangga dipakein grc acian tuh berarti ketutup gitu ya? tapi gampang dibongkar suatu saat difungsikan buat storage?

yudhi puspa tia said...

hihi entah kenapa ini postingan bangun membangun jadi berseri semacam cerita bersambung mbak noviii

btw area bawah tangga ini bisa kebuka dan ada pintunya untuk masukin n ngluarin barang, cuma emang sengaja ga dikasih handel biar kliatan seperti dinding

Bugna Nirwana said...

Cakep bangt yudhi.. 😍😍

yudhi puspa tia said...

hihi maacih bungaa :)