Tuesday, 24 May 2016

jogja trip : menikmati sunrise di candi borobudur


saya selalu mengira kalo saya lebih menyukai sunset daripada sunrise. tentu saja itu dikarenakan effort yang dikeluarkan untuk menikmati sunrise jauh lebih besar dan repot daripada sunset. bangun pagi2 sebelum subuh, menghalau rasa dingin dan males naik keatas bukit untuk menunggu lahirnya matahari hari itu. tapi benar kata orang, kalo udah pernah merasakan kemegahan sunrise, sunset menjadi... biasa aja hahaha *sotoy* *ditimpa pake batu candi*

waktu merencanakan trip ke jogja sebulan yang lalu, borobudur sudah masuk menjadi salah satu agenda tapi dengan satu catatan gak mau kaya dua tahun yang lalu, makanya dipilihlah waktu sunrise. sebelumnya saya selalu membayangkan melihat sunrise sama bboys dan si mister kumis itu di gunung bromo. salah satu life goal bangetlah, bahkan si suami sempet nanya kenapa liburan kali ini kami ga pergi ke gunung bromo aja. buat saya bromo masih terlalu hardcore alias kejauhan buat bawa2 banyu. abis tanya2 temen yg pernah ke bromo dan ke jogja katanya medan di bromo cukup berat dan lama buat bawa bayi. *alesyan* *cari pembenaran* *umpetin itenerary lava tour merapi* jadi udah deh diketok palu tetep ke jogja dan si suami dilarang melemparkan wacana2 lain yang bikin resah.

untuk menikmati borobudur diwaktu sunrise sengaja malam pertama kami menginap di cempaka villa. villa yang posisinya dekat sekali dengan candi borobudur dan manohara hotel, yaitu satu2nya hotel yang diberi kewenangan untuk menjual tiket sunrise di borobudur. satu tiket dewasa domestik dijual IDR 270, sedangkan anak2 dibawah 5 tahun masih gratis. 1 tiket ini juga termasuk snack time lengkap dengan tea/coffee sewaktu turun dari candi.

satu hal yang mesti diingat adalah yang namanya menyaksikan fenomena alam sama sekali berbeda seperti kita menikmati pertunjukan jadi kapan pun harus siap dengan worst case seperti hujan atau mendung misalnya sehingga matahari tidak tampak. tiap jalan kemana2 saya selalu ngeset ekspektasi yang rendah supaya bisa enjoy sama apapun yang terjadi yakaaan. seperti malam ketika kami menginap di borobudur, sempet kepikiran kira2 bakal kebangun gak ya soalnya bodi udah renteg banget padahal siang cuma maen ke ullen sentalu. apalagi malam itu sempat hujan ringan. tapi alhamdulillah besoknya saya bisa terbangun jam setengah 4 pagi dan segera siapin anak2.  


tepat pukul 4.15 dari villa kami diantar ke manohara hotel menggunakan mobil. ga jauh sih cuma karena saya bawa bayi dan anak kecil jd pengelola villa menawarkan tumpangan. tiket untuk sunrise sebelumnya sudah saya bayar ketika kami check in, karena kami ditanya oleh pengelola villa ingin melakukan kegiatan apa di borobudur. tampaknya 90% tamu villa kali itu memang ingin menikmati sunrise. 

ketika kami datang, lobby manohara hotel sudah mulai ramai. kami menukarkan tiket masuk dengan sebuah senter yang dipakai untuk menerangi jalan. biyyu senang sekali bermain2 dengan senter dan jalan dengan semangat yang bikin saya makin semangat. setelah hujan semalam, dini hari kali itu terasa cerah dengan sinar bulan yang masih terang. udara pagi terasa sangat segar. tidak lama kami mulai masuk ke areal candi borobudur. karena gelap yang meneyelimuti candi, sesaat saya merasa candi ini sangat agung sekaligus misterius. hari itu cukup banyak wisatawan yang akan menikmati sunrise, meskipun sebagian besar wisatawan asing. 

kami semua sabar menunggu detik demi detik lahirnya matahari hari itu. semburat merah kuning mulai muncul diantara gunung merapi dan sindoro, pelan2 menggantikan langit gelap kebiruan. ah indah sekali. :'). rasanya bahagia. :'). menyaksikan hal yang begitu indah bersama orang2 tersayang. setelah foto2 sebentar, kami turun ketika borobudur perlahan mulai ramai oleh wisatawan. ternyata pintu masuk borobudur sudah mulai dibuka ketika pukul 6 pagi. 


2 comments:

hidung-bertahi-lalat said...

sunrise ituuu.... mejiiikkkkk.

bener bgt, rasanya takjub n haru bgtttt yah yaaaheee
momen bbrpa menit doang, tp duh ya ampuun, mgkn krn effortnya lebih besar liat sunrise tibang sunset.

btw selamat ulang tauuun banyuuu, smoga sehat, pinter dan solih selaluuu (telat yah)

yudhi puspa tia said...

mejik banget egah dan stunning! gak berlebihan kalo borobudur sunrise must visit deh, bolak balik ke borobudur yang berkesan cuma ini karena ga pake panas dan kepenuhan sama orang ya

ah maacih mommy egah, aamiin aamiin ya robbal alamin *ciyum*