Monday, 2 November 2015

resep banoffee pie


ada yang gak kenal sama banoffe pie? ada banget *tunjuk diri sendiri* :)) iyah saya baru kenalan sm desert yang lagi ngehits di sosial media inih. jadi udah lamaaa banget saya gak pernah baking yang manis2 karena selama hamil malesnya kebangetan, belom drama dan petualangan pencarian ART setelah banyu lahir. alhamdulillah sekarang segala hambatan (halah) udah teratasi jadi saya mulai kangen bikin2 apa gitu. 

pertama kali ngeh banoffee pie di postingannya fianty yang ini, trus pas lagi liat instagram sister companynya chic and darling yang ini baru beneran ngeces. cuma pas ngobrol2 sama fianty dan nanya resepnya, terbelalak waktu tau bikin toffeenya butuh 2.5 jam. ya iyalah merebus susu kental manis sekaleng2nya buat dapetin susu karamel yang nyammeh. sempet mau mundur gak jadi bikin karena inget banyu alergi sm susu dan dairy food (banyu masih ASI eksklusif) tapi saya iseng brosing dan akhirnya ketemu sama resep ala jamie oliver yang minim susu, gampang banget, gak perlu pake oven dan gak perlu ngerebus susu kental manis. berikut ya resepnya. oh iya saya mengganti resep pie crustnya pake crust cheese cake karena males ngoven, dan ini untuk loyang pie berukuran diameter kurang lebih 20 cm.


bahan :
- 20 keping biskuit regal
- 20 gr butter (bisa juga pake margarin)
- segelas susu (saya pake susu kental manis yang diseduh dengan air)
- 5 buah pisang matang
- 4 sdm gula, saya pake 1 sdm gula pasir & 3 sdm gula palem (diresepnya sih pake gula kastor)
- 250 ml krim kental (untuk whipped cream)
- coklat untuk taburan. resep aslinya pake dark chocholate, kemaren saya pake choco chips.


btw waktu mau mulai bikin saya dikerubutin sm biyyu banyu. biasaaa pada penasaran ngapain sih ibu sibuk didapur padahal jatahnya maen sama mereka hihi.

cara membuat pie crust :
1. haluskan biskuit regal, kemaren saya blender dengan butter yang sudah dilelehkan. harusnya saya pake dry mill tapi males nyuci jd langsung pake blender yang gede. ternyata bisa juga sih asal pelan2 diaduk pake tangan trus blender. aduk bentar lagi, blender lagi. oh tentu saja ngaduknya pas mesinnya mati.


2. setelah tekstur biskuit berubah menjadi seperti pasir dan tercampur dg butter, tuang di loyang, ratakan dengan cara tekan2 dan sebarkan sampai kesamping. setelah itu pie crustnya saya masukkan ke lemari es, freezer selama 10 menit supaya set alias agak keras.

 

3. selagi menunggu pie crustnya set, mari kita bikin toffeenya. disini saya dapet bantuan dari kaka biyyu. walopun awalnya agak rempong karena dia maunya makanin gulanya aja akhirnya dia mau bekerja sama dengan memasukan potongan pisang dan susu ke dalam gelas blender. saya menggunakan 2 buah pisang dan hanya memblender sebentar supaya tetap ada potongan2 pisangnya. mencium campuran susu dan pisang aja rasanya udah enak.


4. sementara itu, di panci anti lengket, lelehkan gula menggunakan api yang sangat kecil. tidak perlu diaduk, segera setelah gula leleh atau berbentuk karamel tuangkan campuran susu pisang dan aduk sampai semua tercampur rata dan teksturnya menjadi kental. saya masak adonan ini kurang lebih 10 menit.


5. setelah cukup kental dinginkan sebentar karena akan dituang ke pie crust. penting menunggu adonan toffeenya agak dingin baru dituang supaya pie crustnya tidak pecah. ratakan adonan toffeenya kemudian masukkan lagi ke freezer dan tunggu selama 10 menit atau adonan toffee set alias lebih keras.


6. setelah agak keras, potong2 3 pisang dan sebar diseluruh permukaan toffee. kemudian kocok krim kental dengan mixer kecepatan tinggi supaya kaku. berikan 2 sdm gula halus dan vanilla atau essence kopi (kalau ada) dalam campuran krim kocok untuk mendapatkan rasa yang lebih mantap.


7. setelah krimnya kaku, tuang diatas potongan pisang dan taburi dengan choco chips.

menurut saya rasanya enaaaaakkk. pake banget. dan pas gak kemanisan. dalam waktu sebentar langsung ludes sama adek2 saya yg lagi dateng maen kerumah. saya cuma makan dikit karena teuteup gak mau ngambil resiko ASI buat banyu kebanyakan dairy food yang bikin kulitnya jadi ruam. ah jadi penasaran sama resep desert lainnya deh. apa ya apa ya apa yaaa~~~~

4 comments:

besinikel said...

*kirim link ke Babap*



estri ga bisa masak hahahahahah

hidung-bertahi-lalat said...

Yaaaaheee ini klo aku bikin dalem jar bisa banget ya yahee?? Aku ga ada loyang pieee, dab ngiler bgt teringat banofee pas piknik kmreen

Fianty Tristiany Triswara said...

Ya ampuuun.
Males bikin tofee?
Demi penghematan gas ya mba. Haha
Padahal api kecil lohhh, dan kan 2,5 jamnya ditinggal bisa sambil main2 sama biyyu banyu.
Ga harus ribet ngadukin per menit kayak bikin rendang.
Hahaha.

Numpang komen mba megaa.
Kayaknya bisa banget nih mba bikin di jar.
Aku juga rencananya pingin coba dibikin banofee tart atau di jar.
Mumpung masih ada 1 kaleng lagi tofeenya. Hihi.

yudhi puspa tia said...

@ Feni : buniikk ini gamoang loh nanti bikin bedua babap aja biar tabah mesra hihi

@ Egah : bisa banget pake jar gah, kasi tau kalo jadi nyobain resepnya yahh

@ Fianty : iyaah aku sebenernya ngirit gas fii XD