Wednesday, 15 April 2015

34 minggu dan cuti melahirkan


whoaaa.. hello maternity leave! gak kerasa akhirnya saya sampe juga dihari terakhir ngantor sebelum memulai cuti melahirkan, yay! agak berbeda waktu hamilnya biyyu, hamil yang kedua ini saya mengambil cuti di minggu ke 34 karena selama hamil saya musti tiap hari naik turun tangga stasiun dan umpel2an di kreta juga naik ojek yang mana bikin badan rasanya renteg banget tiap pulang kerja. alhamdulillah baby nomer 2 sehat malah tiap diusg timbangannya agak gede dari janin seusianya makanya dokter menyarankan agar saya di induksi kalo beratnya sudah mencapai 3 kg karena saya berniat melahirkan secara normal. mungkin doi membaca riwayat saya dulu waktu melahirkan biyyu yang beratnya 'cuma' 3.15 kg tapi harus disobek sana sini biar kepalanya berhasil keluar kali yaa.


daripada persiapan lainnya, saya pribadi lebih concern gimana caranya mempersiapkan biyyu menghadapi kehadiran adiknya nanti. namanya juga saudara kandung pasti gak jauh2 dari drama perebutan ibu dan lain2 apalagi setelah diusg si adik ternyata cowok hihi. kalo gak sering2 diajak ngobrol dan dikasi tau kalo nanti akan ada anggota keluarga baru (yang bakal menyedot perhatian penuh ibunya) si kaka pasti bakal merasa iri berat dan merasa punya saingan. sekarang sih tiap malam sebelum tidur saya selalu kasih pengertian ke biyyu kalo dia dan adiknya nanti adalah saudara seumur hidup yang akan selalu bersama, saling sayang menyayangi, saling membantu terutama kalo ibu dan ayah udah gak ada. lebay sih tapi biarin aja soalnya saya suka nemuin kaka adek sesama cowok yang gak teguran ato gak saling ngobrol karena emang dari sononya settingan cowok ya begitu. kebanyakan irit ngomong sama sodaranya sendiri, makanya nanti kamar mereka diatas gak akan saya sekat, minimal kalo tiap hari ketemu muka jadi mau gak mau saling sapa.

eniwei gara2 baca tulisan mbak jihan yang ini bikin makin pengen mewek jadi ibu2 yang sebentar lagi berputra dua, duh aduh padahal brojol aja belom :D.

4 comments:

besinikel said...

Tiaaaaaa.. kayaknya aku harus berguru padamu (jika aku nanti hamil lagi). Semangat, ya , Tia. InsyaAllah lancar semua, Biyyu rewelnya masih bisa kamu hadapi, ngga pake drama byblues buat anak kedua, ahhhhhh, pokoknya bahagia punya anak 2 pasti berlipat2 (walaupun capeknya, juga, hihihihi). Kiss buat Biyyu, selamat jadi kakak! <3

yenni saputri said...

Hai Mbak, aku silent reader (udah ga silent lagi kalau bilang ya...wkwkwk) do enjoy your writing and photographs. Semoga lancar pas nglairin, ya. Ibu dan anak sehat. :)

hidung-bertahi-lalat said...

yaheee...semoga sehat dan lancarrr...n sgera ngumpul berempat :*

yudhi puspa tia said...

@ feni : ahhh itu naluriah ko feeen, percaya deh kalo udah siap rasanya tinggal bilang "bring it on, kiddos!" hihi.. anw makasih ya supportnya :* aamiin aamiin allohuma aamiin buat doanya

@ yenni : aw makasih yenni, jangan kapok ya maen kesini :)

@ egah : aamiin egah :* duh deg2an tinggal menghitung hari hihi