Monday, 19 January 2015

akhir dari project sofa

 


ada di toko IKEA. :D :D. duh duh emang yaaa racun deh IKEA itu *tutup muka*

sebenernya bukannya saya gak pernah mencoba mewujudkan ide dari project sofa yang pernah saya ceritain dulu itu, biasalah begitu masuk ke itung2an biaya eh kok lumayan ya angkanya, begitu ngeliat angkanya yg lumayan saya langsung berhitung dan bertanya2 lagi, sebenernya kebutuhan saya eh kami itu sofa yang seperti apa sih.

  • punya cover yang bisa dicuci karena sofa bed yang dulu kainnya sampe buluk gara2 suka diompolin biyyu T_T, saya pernah bikin cover kain batik buat sofa bed ini cuma hasilnya gak terlalu memuaskan. bikin yang pas bgt sama dudukannya susah dipasang, dilebihin kok kliatan menjuntai dan mlendung gak rapi, akhirnya jadi salah satu produk gagal deh huhu.
  • punya sandaran yang kuat dan enak. sofa referensi saya yang dulu bagus didesain tapi kalo mw jujur enakan ditidurin daripada disenderin. karena punya living room yang cukup besar jadinya sofa bed kami lebih sering disetting jd bed daripada sofa, yang ada kalo siang biyyu jadi tidur2an muluk daripada duduk yang bener. trus si tuan kumis juga jadi sering ketiduran sambil nonton tv disitu. 

karena 2 alasan (dan tambahan alasan workshop kami yang sudah tutup) itulah saya akhirnya mulai ceki2 harga sofa di IKEA tentu saja atas restu dari pak suami. liat sana liat sini akhirnya ketemu sama 1 sofa yang sesuai dengan kriteria saya. ada yang desainnya cocok banget tapi harganya gak cucok. seginian aja budgetnya lebih tinggi dari yang direncanakan, tapi bismillah akhirnya saya mengikhlaskan gak beli ubin kuno buat kamar mandi dulu demi bisa ngangkut sofa ini pulang kerumah, hihi. masih di IKEA, selagi jalan dibagian lighting saya nemu kaki lampu yang harganya cuma 150 ribu, keingetan dirumah punya kap lampu yang udah lamaaa banget saya beli murah di lampu-lampu kemang, seperti ketemu jodoh akhirnya bisa kepasang juga dengan manis. ah senang.

masih pengen nambahin 1 kursi one seater yang vintage diarea living ini, semoga ada juga jodohnya :)


9 comments:

atta said...

ih cantiiiikkkknyaaaa

yudhi puspa tia said...

makasih mbak atta :*

Fianty Tristiany Triswara said...

Teruntuk mba Tia. meninggalkan jejak biar gampang berkunjung ke blog akuh. *salim tangan *blogger newbie
:D

Tiananda Widyarini said...

Living roomnya cuantik bangeeet <3 Suka deh dindingnya. Sofa IKEA pun dicintai sejuta umat, blogger2 luar negeri banyak yang pake juga :p

Aih, tentang sofabed itu bener banget... Pak suami jadi doyan ketiduran di sofa sambil nonton TV zzzzz... Tapi buat rumah kecil minimalis emang mantep sih, buat tambahan kasur kalo ada tamu :)))

yudhi puspa tia said...

@ Fii : ahaha gitu dong neng :D *kecup*

@ Tia : makasih tia, salah satu alasan milih sofanya IKEA karena emang desainnya bagus2 selain kuat, iya sebel banget ya kalo liat pak suami ketiduran di sofa daripada masuk kamar hihi

Maulidya Virginanti said...

halo mba, salam kenal.saya salah satu pembaca blog mba (termasuk livinginmycity) dan tertarik sekali dengan ide rumah dua pohon.saya pengen bangun rumah yang hemat energi dan siklus udara nya bagus. penasaran sekali dengan posisi pintu depan rumah mba. Apa pintu nya sejajar dengan pintu belakang yg menghadap ke halaman belakang?

yudhi puspa tia said...

halo maulidya, makasih udah mampir ke rumahduapohon. rumah yang sehat memang rumah yang bisa memaksimalkan pencahayaan dan penghawaan alami. betul pintu depannya sejajar dengan pintu belakang yang menghadap teras, dulu direncanakan begitu supaya kami tidak perlu menebang pohon rambutan yang sudah besar :)

Vina said...

Aku suka sama living roomnya
Bikin pengen mampir ;)

yudhi puspa tia said...

makasih vina :), yuk boleh kok kalo kapan2 mau mampir sini