Wednesday, 5 April 2017

hello april


huwaaa gak terasa udah lama ga ngeblog sampai berasa kangen sendiri. selama sibuk ini itu, kerja dan ngurusin toko kecil saya, ngeblog lagi2 jadi prioritas paling bontot. yaudah pelan2 aja dijalanin ya, kalo lagi mood nulis dan sempet yaudin nulis deh kaya sekarang. sebenernya postingan ini udah lama ngendon di draft karena emang mau cerita sedikit lagi tentang proses pembangunan rumah dua pohon yang bertumbuh ituh, jadi begini ceritanya... *halah!

awal tahun 2017 alias 3 bulan yang lalu, kami manggil tukang yang lain lagi untuk ngaci ulang kamar mandi lt. 1, pintu GRC (pintu kamar utama) dan membuat jembatan kayu berupa deck yang menggunakan kayu bekas. tadinya mr. kumis ngotot mau dikerjain sendiri sama dia tetapiiii saya sudah tidak percaya karena selama bulan desember kemarin dia gagal ngaci kamar mandi. hasilnya blentang blentong, ah sudahlah suamikuh kamu mah bagian megang kayu aja ga usah merembet bangunan.

nah salah satu dukanya bangun rumah pelan2 adalah kami suka ditinggalin tukang. ya gak nyalahin juga sih kan namanya juga bukan tukang borongan ya jadi ya semau2 dia ajalah. yang meninggalkan kami ini adalah tukang langganan besi yang sebenernya masih keitung sodara jauh dimana dia adalah orang yang membantu kami mendaur ulang besi2 bekas dan pemberi informasi dimana tempat membeli barang bekas yang oke tapi harganya miring. saking keselnya dan capek diphpin melulu gara2 ditinggalin itu si mr. kumis jadi bertekad pengen bisa ngelas besi sendiri, dan beneran dia bisa loh *takjub*

terus sisa kerjaan tukang yang berupa mencoating kamar mandi, pasang saniter, bikin lemari baju, ngecat tempat tidur, bikin meja rias, bikin meja wastafel, pasang pompa SEMUA dikerjain oleh mr. kumis selama hampir 4 mingguan. emang saya kasi deadline pokonya saya mau pindah ke kamar baru di bulan Maret 2017 biar pas 3 tahun kami membangun tahap dua #istrikejam :D


segera setelah kamar mandi utama berfungsi saya minta langsung pindah kebelakang tentunya setelah seharian ngelapin kaca dan kusen besi yang alaihim gambreng itu. walopun waktu itu kaca wastafel dan area dandannya belom jadi tapi gapapa yang penting udah ada AC. saya emang mau manfaatin momen yang penting pindah dulu biar segera ngebut dibikinin sama mr. kumis. sampe sekarang juga lemari utama belom ketutup sih jadi masih kebuka, itu karena setelah sebulan kemaren ga kerja demik jadi tukang, dia kan tetep ya harus cari duid ya walopun teteuuupp pengen bikin SEMUA furniturenya sendiri. so far ya yang mau dia bikin itu adalah :

Kamar bboys di lantai 2
- Bedhead dan bed
- Rak Besi

Studio Kerja :
- Rak besi Gantung >> buat dia
- Rak kayu dan lemari barang >> buat istri
- Ambalan >> buat istri

 Lainnya :
- Stool bar >> kalo sempet sih
- Meja potongan kayu  >> kalo sempet juga
- Tutupan lemari utama  >> yang ini harus jadi

banyak aja yaaa...
tapi bangga deh semua BISA dikerjain sama dia sendiri hihi. nanti pan kapan saya potoin hasilnya disini. yang udah jadi sih meja rias termasuk kacanya, meja kayu, meja wastafel dan handel batang rambutan yang motek dari pohon di tengah teras buat di pintu GRC. duh lah istri senang sekali karena hasilnya kece tapi gak perlu keluarin uang buat bayar tukang xixixi. kalo gak punya dana emang bener kita jd lebih kreatif yaaa...


2 comments:

stefani prima said...

Mbak tia dan suami keren sekali,, inspiratif..

yudhi puspa tia said...

ya ampuuunn ini kreatif karena kepepet mbak fani X)
makasih ya sudah mampir, senang sekali baca komennya hihi