Monday, 1 August 2016

diary serat no. 2

brokoli rebus - oseng jamur - alpukat - tomat ceri - telur rebus

berkomitmen untuk selalu makan serat setiap hari memang butuh effort yang lumayan yah. saya sendiri ngerasain semangat makan serat ini kadang naik turun mengikuti mood. apalagi sejak bulan puasa kemarin makan seratnya berkurang banget, kecuali yang tumis2an. tumisan sayurnya pun sebagai pelengkap lauk nasi aja bukan yang utama. 

masalah saya masih sama kaya bulan lalu nih, belum kreatif ngolah dressing. entah karena lidah saya yang indonesia banget apa gimana, rasanya sayur rebus ato mentah kok tetep ya paling enak dimakan sama sambel daripada cem macem dressing ala barat. mungkin buat variasi gakpapa tapi sungguh saya belum nemu dressing yang manteb surantab jadi ya gak bisa membagi resep apa2 juga. trus entah kenapa daripada ngulik resep salad2an saya malah kabita pengen coba resep sop2an macem sop kambing, soto betawi dan makanan berkolesterol lainnya. oh belom keitung kabita sama resep2 cake manis inceran yang pengen saya coba bikin juga kalo pas wiken. huft. jadi sementara ini makan seratnya masih mengandalkan sambel kesayangan, olive oil+lada garam, dan dressing botolan. 

brokoli rebus - oseng jamur - tuna balado - anggur mini - jeruk medan

anw makan serat buat orang yang dasarnya pemakan segala seperti saya dan mister kumis mungkin bukan sesuatu yang berat2 banget. karena kita tau manfaat dibaliknya dan lidah bisa nerima jadi ya leb2 aja ga susah gitu. malah kadang nyari. tapiii buat orang yang gak bisa ngunyah apalagi nelen sayur, jadi PR tersendiri. well, i'm talking about my baby sister. dilihat dari riwayat kesehatan, daripada saya, adek saya itu HARUS lebih banyak makan serat dibanding saya. sayangnya dia termasuk orang yang gak bisa ngunyah apalagi nelen sayur. jadi ada tantangan tersendiri buat saya membuat menu sayur aka serat ini lebih enak dimakan sama orang2 kaya doi. sementara ini saya cuma bisa gangguin dengan cara ngetag foto2 makanan serat punya saya di instagramnya dia, mwihihi *bertanduk*

eh plis di note ya, selain makan ini saya juga masih banget loh makan nasi padang, indomi, mie ayam, bakso daaaan makanan kolesterol lainnya. :9

brokoli rebus - jagung rebus - kubis ungu - selada- tomat ceri - lobak - tempe goreng

brokoli rebus - labu rebus- putren rebus - terong - tomat ceri - timun - ayam goreng - sambal terasi - tahu goreng

2 comments:

hidung-bertahi-lalat said...

yahe, cakep2 bgt komposisi warnanyaaaa...

eh eh btw klo sayur mentah, gw masih mikir2 deh, klo bukan lalap n sambel. baru gw bs bener2 nikmatin (kelamaan gede di bogor ini gw). trus klo salad, dressingnya mayo... lah sami mawon yah...mayo-nya yg kurang bae katanya yah

sempet nyobain yang dressing EVO gitu, kok yah anyep yah, cuma suka sekali2 doang. huhuuhuh. trus akhirnya tumis2 lagi, yg katanya kurang baek. yaaaaahhhhh

butuh effort bgt yahh bwt sehat teh, selain kudu dinikmati dan budget belanja dibanyakin (eh eh)
pdhl efek jangka panjangnya yah yang bagus, tapi tapi....
kudu nyusun motivasi lagi inih gw nampaknya biar komit bergaya hidup sehat (yg mana olahraga aja ga prnah T_______T)

yudhi puspa tia said...

itu yang gw maksut gah, emang ga gampang n lumayan usaha pake banget kalo mo makan makanan yang sehat setiap hari. tapi kan karena kita pribadi udah sadar ya kebaikannya makanya mau mangap n ngunyah soalnya klo nurutin lidah doang mah, ekeh juga lebih milihngunyah nasi padang daripada sepiring sayur.

cuma gpp! namanya juga investasi kesehatan, dimana2 investasi kan emang berat diawal, manfaatnya baru dinikmati dikemudian hari, ayo semangaaattt egah :*