Friday, 27 February 2015

batu andesit untuk teras belakang


dari dulu saya (sama mr. kumis juga ding) bercita2 punya teras belakang berlantai dek kayu, tapi bolak balik ngitung kepentok harga melulu. sementara lantai acian semen kami sudah pada retak dan bikin pegel mata makanya mesti nyari alternatif lain buat ganti materialnya. ide awalnya pak suami adalah tetap menggunakan acian semen tapi nanti dicat dan di garuk seperti bentuk dek kayu. dia udah nunjukin beberapa tutorialnya yang dia cari di youtube. awalnya saya ragu karena bikin lantai seperti itu berati harus mengandalkan skill tukang. iya kalo bagus kalo engga kan buang uang, waktu dan tenaga jadi saya gak setuju.

sempet kepikiran pengen pake tegel kuno tapi langsung saya buang jauh2 karena kalo dikaliin luasan teras dengan harga materialnya pasti bikin nyesek juga. akhirnya saya memilih menggunakan batu andesit. dari sisi harga gak setinggi kayu, sifat materialnya yang kuat dan pengerjaannya yang relatif mudah bikin saya makin yakin pakai material ini. lagipula sama2 material alam kan harusnya konsep naturalnya tetap terasa. nyari2 disekitaran serpong harga andesit dipatok 120 ribu-150 ribu per meter. 120 ribu untuk batu andesit polos dan 150 ribu untuk batu andesit bintik hitam. oiya ini untuk ukuran 30x30, semakin besar semakin mahal. saya sendiri sengaja beli setengah batu polos dan setengahnya lagi bintik hitam supaya bisa bermain pola. pengerjaan untuk luas teras yang luasnya 20 meter persegi ini memakan waktu 7 hari dengan 1 tukang dan 1 kenek. lebih lama dari yang saya bayangkan tapi saya sangat puas dengan hasilnya.

mr. B sempat salah membeli coating batunya, dia membeli coating untuk batu candi sehingga disapuan awal batu andesitnya berwarna hitam pekat bukan abu2, untung ketauan sama ibu2 bawel ini dan saya suruh tukangnya nyikat ulang batu yang sudah dipoles itu. saya minta ganti coatingnya dengan coating batu clear glossy. efeknya? seperti basah kena air terus. foto diatas itu pas waktu hujan jadi efeknya keliatan sekali, kalo kering sih gak senyata itu. saya bersyukur juga akhirnya memutuskan pake batu andesit karena area yang dekat dengan pohon rambutan ini ternyata rawan retak. mungkin karena pergerakan akarnya ya. lihat saja bagian dinding dapur saya yang retak lumayan nyata, hanya dinding ini loh dinding lainnya engga.



2 comments:

hidung-bertahi-lalat said...

batu alam emang ga pernah 'fail' deh,,,apalgi andesit. suka yaheee..
cuma emang lebih hati2 dengan perawatannya, supaya ga lumutan dan jadi licin. pngn cepet2 liat rumah 2 pohon tahap 2 seleseee...semangaddddd yahe ama mas budi!

yudhi puspa tia said...

toss egah! akupun pengen cepet slesai tapi pohon duidnya blom panen hahaha, ih ngurusin rumah mah gak klar2 yaa pengen ina itunya banyaaaakk